Labels

Monday, January 21, 2013

Aku dan kes

Sharing is Caring

Tadi terbaca satu kisah kat Oh! Tidak..

Kisah dia ni pasal kes tipu jual beli dan keberkesanan pihak polis.

Sinopsis Kisah

Ada sorang ni beli smartphone kat kedai cina dalam Plaza Alam Sentral. Nak yang original, lepas tu cina tu kasi yang set China. Dah buat report polis, pada mulanya polis macam tak boleh nak buat apa. Kene buat report kat KPDN, dah pergi tapi layanan hampa. Sebab tak puas hati, laporan polis masih dibuat. Polis serbu dan lepas berbincang, orang cina tu nak pulang semula duit tapi dengan syarat, tarik balik laporan. Kes settle.

Ok.. Kat sini bukan nak cakap pasal jual beli tu. Aku nak share jugak kes aku yang sampai melibatkan report polis. Saje nak share.. Aku cakap ni pon atas pengalaman aku. Bukan je kes jual beli tapi lain-lain kes.

Kes kawan curi kad ATM dan songlap duit
Pernah kawan aku curi kad ATM aku lepas tu keluarkan duit RM2k dari akaun bank aku. Aku ke balai polis. Aku tak tahu siapa yang buat. Polis cakap, aku kene buat report untuk tengok CCTV sahaja. Untuk report tu, polis takda hak nak buat apa-apa lagi. So, aku buat la report hanya untuk tengok CCTV dari bank. Malam tu aku balik rumah sebab bank dah tutup. Aku heboh kan pasal aku dah buat report polis, barulah seorang kawan aku ni datang pada aku cakap sebenarnya dia yang lakukan.

Kes budak rumah tak bayar sewa berbulan
Kes ni masa aku kat Puchong. Ada sorang budak rumah aku ni tak bayar sewa berbulan. Halau keluar taknak. Tuan rumah nak halau pon, duduk jauh, kat Sabah. Lepas tu kami jumpa polis. Ingat buat aduan polis, boleh la polis settlekan. Halau ke ape. Masa kat balai polis, polis cakap, ni hal peribadi, polis tak boleh masuk campur. Cuma seorang sarjan tu call budak tu suruh settlekan duit rumah or bincang baik-baik. Lepas kami balik rumah, pertelingkahan tak settle juga. At last, aku yang pindah keluar sebab tak tahan. Budak tu masih tinggal berbulan kat rumah tu.

Kes tipu jual beli online
Aku pernah buat belian telefon melalui online. Beli telefon second hand. Oleh kerana aku dah biasa buat pembelian secara online dan takda masalah langsung. Aku percaya je la. Lepas buat bayaran, orang tu janji nak anta telefon tapi macam-macam alasan. Sampai masa, cakap dah hantar lepas tu tak sampai-sampai. Dia pon dan mula diamkan diri. Aku buat report polis. Yang aku pelik, polis tu siap tanya aku, habis tu, buat report ni untuk apa erk? Dush.. Aku plak blur. Means, polis tak boleh buat apa-apa. Lepas sebulan, aku follow up dengan Inspector Polis yang handle kes aku, dia cuma bagi aku statement keberangkalian melalui telefon. Katanya:

Kes macam ni dah biasa berlaku, mungkin yang jual tu pengedar dadah. Mungkin jua orang yang guna akaun orang lain untuk buat urus niaga. Ataupun orang tu dia guna akaun penagih dadah untuk kepentingan sendiri. Terlalu banyak kemungkinan. Jadi kita susah nak agak modus operandi suspek. 
Aku malas nak cakap banyak dengan polis tu.

Kes kawan tipu bab bayaran hutang
Ni kes terbaru aku, yang kawan aku ni buat hutang kereta aku tertunggak selama 2 bulan. Lepas tu diamkan diri sampai sekarang. Aku pergi buat report polis, polis cakap tak ada apa yang boleh dibuat. Kecuali jumpa peguam untuk buat saman. Aku ingatkan, polis boleh la contact kawan aku tu, cakap dengan kawan aku tu, kalau dia ignore, tahan kawan aku tu bagi pengajaran dia masuk lokap 2 3 hari. Supaya, kawan aku ni tak tipiu orang lain lagi. Hihi..

Aku harap, satu hari nanti, polis ada kuasa penuh untuk bela orang-orang yang teraniaya macam kes aku dengan lebih jauh berkesan.

Saturday, January 19, 2013

Kecelakaan Berbuat Baik

Sharing is Caring

Buat baik seronok tapi tak seronok bila dibalas dengan kecelakaan.

Salam w.b.t...

KECELAKAAN adalah satu fobia bagi semua orang. Lagi-lagi atas apa yang rasa dia tak patut menerimanya. Samada itu takdir atau balasan, ia adalah sesuatu pengajaran. Nak atau tak, terima dengan Alhamdulillah..

Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Salah ke aku berbuat baik? Tapi kita tak sedar akan salah ke aku menerima pengajaran? So, you must be strong.

Al Kisah..

Korang tahu kan pasal kereta yang aku cuba jual ritu. Aku tolong ORANG_1 beli kereta pakai nama aku. Lepas tu ORANG_1 buat perangai dengan aku seolah-olah tak sedar dek untung, tak tahu bersyukur apatah untuk berterima kasih. Aku tak minta dia balas kebaikan tapi hargai kebaikan dan meneruskan yang baik adalah perlu.

Aku amik semula kereta dari ORANG_1 dengan bantuan ORANG_2 yang berhasrat untuk meringankan beban aku dan ingin sambung bayar kereta aku. Lagipun, ORANG_2 tak mampu untuk mendapatkan kereta atas pinjaman bank. Ok, tolong ORANG_2 dengan harapan segalanya berjalan lancar.

Tak sampai sebulan, ORANG_2 telah buat perangai. Beberapa kali ada masalah nak selesai bayaran. Sehingga bulan terakhir, dia tinggalkan aku 2 bulan tunggakan. Kereta tu aku dapatkan semula sebab masalah bayaran oleh ORANG_2. Aku mintak ORANG_2 bayarkan tunggakan tersebut, tetapi ORANG_2 telah melarikan diri dari masalah. Pada satu hari tu, 2 hari lepas, aku cuba contact balik ORANG_2, call tak angkat, mesej tak balas. Kat FB aku nampak dia online, aku mesej kat FB pon dia senyap. Last-last, beberapa ketika, dia block aku dari FB. Sial..


Aku cuba buat report polis. Aku tahu, semua tu sia-sia. Polis? Apa je dia boleh tolong? Saman orang yang tak buat salah dan saman atas perkara kecil. Sedangkan aku ada masalah besar, dia tak boleh berbuat apa-apa. Sepatutnya polis adalah pengawas keadilan. Tak pe lah, aku tetap buat report polis.

Malang berganda

Ibarat malang berganda bagi aku dalam masa satu hari. Pada hari kejadian tu jugak, lepas aku buat report polis dalam jam 7.30 malam, aku balik ke rumah dalam jam 8.00 malam dari ofis. Dalam perjalanan, masa aku bawak motor, aku banyak fikir pasal masalah aku. Apa nak jadi dengan akau sekarang. Aku fikir macam mana nak atasi masalah, nak selesaikan masalah sedia ada. Lepas tu aku tersedar jap, aku dapat rasa, kalau aku berterusan fikir camtu, aku leh eksiden.

Jalan jem teruk. Biasalah, ada pukimak-pukimak yang bawak kereta tak berhati-hati. Tengok lorong kanan laju, tukar ke kanan, tengok lorong kiri laju, tukar ke kiri. Nak tukar tu, bukan nak tengok betul-betul. Bukan nak pastikan betul-betul jalan clear ke tak. Main redah je. Kebanyakkan nya perempuan la yang macam tu.

Takdir aku kan, ada sebuah kereta kat depan ni tiba-tiba tukar lorong dari kanan ke kiri. Kat selekoh pulak tu. Betul-betul kat simpang nak masuk ke Sri Permaisuri, Cheras. Kami nak terus ke Kajang masa tu. Aku agak, aku sempat nak mengelak walaupun brek dah tak berapa nak berhenti, tapi dari aku terbabas sendiri atau terlanggar kereta lain, baik aku langgar kereta yang sial tu. Impak slow je, tapi jari aku luka teruk sebab terlanggar kat cermin sisi kereta tu. Patah cermin tu. Jari aku? Agak teruk. Luka lain takda. Keluar lah betina bangang. Aku tak ketepikan motor aku. Aku biar je kat tengah-tengah tu. Aku berdiri sambil maki hamun perempuan tu kat tengah-tengah jalan. Kereta nak hon aku ke? Kereta yang buat hal. Kalau rasa aku yang buat diorg jem, sape yang mulakan? Lain kali bawak la hati-hati.


Yang aku kecewa masa tu, masa aku tazkirah, betina amoi tu sempat cakap, kereta dia pon alami kerosakkan. Aku pun tunjuk jari aku yang luka sampai darah menitik laju dari jari aku. Aku tanya, kereta rosak dia kesah, tangan aku ni yang melibatkan nyawa tak pulak dia fikir. Terus dia terkejut. Lepas dari tu barulah dia sibuk nak hantar aku ke klinik. Aku start motor aku balik terus kerumah dengan tangan yang berdarah tu.

Apa lah nasib aku masa tu. Aku terima dengan hati yang tenang. Aku balik rumah, aku berehat sekejap. Termenung dan istighfar.. Barulah aku cuci luka aku. Kali ni, pasal ORANG_2 tu, aku memang susah nak maafkan. Sebabnya, ORANG_2 ni dulu pernah tahu apa yang terjadi, aku dianiaya dengan ORANG_1. Tapi kenapa dia pulak yang buat kat aku macam tu. Semuanya aku serah kat Allah je.

Astaghfirullah al-Azim....

Tuesday, January 15, 2013

Moja Si Suggies Comel Ku Sayang, Cepat La Jinak

Sharing is Caring

Lalala...

Aku dah macam takda modal nak cakap kat blog. Tapi ok la dari aku duk mengumpat sal orang yang tak kenang budi kan. Habuk pon tarak kebaikan apa..

Ni aku nak citer. Kan aku ada 2 ekor suggies. Sekor nama Reko, sekor lagi nama Moja. Si reko yang garang tu memang susah nak cakap apa la. Aku dah pindahkan si Moja duk sangkar asing.


Nampak tak kemanjaan Moja tu. Aku taruk baju aku yang dah masam dalam tu. Haha.. Masam ke sayang? Tak kot. Bagi dia hidu bau aku. Dia ni pon kadang-kadang garang. Tapi masa dia berdua la dengan si Reko. Lepas duk sendiri ni, si Reko dah takleh nak pengaruhi dia lagi dah untuk komplot benci aku. Masa aku amik gambar ni, aku baru lepas suapkan dia guna chop stick. Nak suap makanan guna jari memang tak lagi la. Aku sendiri yang takut. Haha..

Aku macam dah tahu kaedah mudah nak jinakkan suggies. Mereka ni kene duduk sekor diri dulu. Pastu kalau takut nak suap, dia pon takut dengan kita. Cuba guna sesuatu untuk main-main bagi dia makan. Contohnya macam aku, guna chop stick celup HPW, pastu hulur kat mulut dia. Lepas tu, dia sentiasa tunggu-tunggu kita suapkan dia lagi. Banyakkan bercakap dengan dia. Kalau nampak dia dah stabil, celup HPW tu guna jari kemudian hulur kat dia. Jangan kita palk terkejut atau berkasar dengan dia. Usap badan dia. Memang mula-mula dia terkejut dan nak pegang tangan kita. Tapi dia tak apa-apakan kita pon. Biasa la, bagi yang tak biasa dengan kuku dia, memang la takut sebab macam tajam kan..

Sebenarnya aku tak try lagi. Aku just wat hipotesis je. Aku nak dia biasakan dulu bau badan aku yang melekat kat baju tu. Tak perlu tergesa-gesa nak paksa dia jinak. Cuma cara tu la kene kreatif. Lain suggies lain cara. Mungkin ada suggies yang lebih tame kalau guna cara ganas. Haha..

Bila dia dah selesa, dah cam bau badan kita, dia akan lebih rasa selamat dengan kita bila kita dekati dia. Kannnn? Hipotesis awal aku. Mungkin 2 3 hari ni aku kene luang lebih masa dengan dia. Suap dia makan bermula dari chop stick sampailah aku yakin dan berani nak pakai jari.

Aku harap, cepat la suggies aku ni jinak. Aku kene selalu tukar baju dalam sangkar dia tu. Kang makin lama makin busuk, aku ni bukan selalu busuk pon. Haha.. Yer ke kawan-kawan, aku ni tak busuk selalu? Ke selalu busuk? Kalau aku selalu ada bau badan lagi ok. lagi senang suggies aku nak jinak ngan aku. haha.. Sampai aku plan nak bawak ke opis. Biar dia selalu dengan aku. Tapi atas nasihat kawan aku yang pernah bela, dia nasihatkan aku tak bawa ke opis sebab isau suggies aku kesejukan dan selsema. Dia punya suggies mati sebab selsema dan tak dapat dirawat. Kesiannya.. Nyawa kot, sayang je melayang macam tu je. At least, biarlah si Moja ni berjasa kat negara ni dulu. Hahaha..

Teringin nak si Moja ni glide kat badan aku. Tak perlu risau dia ke mana tapi akhirnya datang kat aku. Mesti seronok. Tunggu la.. Takkan selamanya aku nak bela dia dalam cage je kan. Kesian la dia.

Si Reko tu, aku minta maaf dulu erk. Kau garang sangat walau baik macam mana pon aku layan kau. Haha.. nanti kalau aku dah berani dengan si Moja, aku akan berani sikit nak tame kau Reko.. Hakhakhak..

Monday, January 14, 2013

Buat Rumah Guinea Pigs Sentiasa Bersih

Sharing is Caring

Cerita pasal anak-anak je hari ni. Nak hilangkan masalah. Haha..

Pasal Guinea Pigs (GP) aku ni.. Satu hal jugak.. Makan banyak, pee poo mestilah banyak. Lepas tu mulut banyak.. Asik nak mencicit jerk kijenyer kalo ada orang. Dah la aku duk kondo 4 tingkat. Dalam hutan plak tu. Bunyi bergema jerk rasa. Hahaha..Aku letak kat beranda tingkat 4. Mulanya aku letak camni..


Kat bawah tu aku lapik paper.. So, senang GP aku nak makan or sepahkan. Tapi yang susannya, aku nak basuh tray bawah sangkar dia tuh. Aku kene alihkan bata tu pastu baru leh bersihkan. Tak masuk lagi pee poo yang bersepah kat bawah tu. Susah aku nak basuh sebab tersangkut kat besi sangkar.

Semalam aku pikir punya pikir, aku buat macam ni dulu. Slow-slow pikir yang terbaik nanti sebab aku taknak mereka berdua ni terkurung je. Nak jugak mereka ni bebas turun naik dan keluar masuk.


Kat bawah tu aku tak letak apa-apa sebab senang nak cucur air bagi pee poo masuk dalam lubang terus. Botol tu aku beli alat yang boleh letak botol besar terus, senang.. Aku tak payah kerap isi air. Balik kerja nak kena handle SG aku lagi. Ni bertambah plak Hamster yang baru beli semalam. Nasib Hamster tak teruk sangat kene jaga. tak macam GP ni. Penat tau. Hahaha...

Aih.. Tak baik mengeluh sal mereka ni. Mereka tak bersalah pon kan? Sayang tau kat mereka ni.

Pagi tadi aku hidang makanan spesel lagi..



Aku beli bekas baru untuk mereka di semalam. Tak besar sangat, tak ringan sangat. Sebelum ni aku letak lam bekas besar. Siap masuk dalam bekas kot. Geramnyer aku.. Pastu sepah-sepahkan makanan dalam bekas. Kadang-kadang dia pijak tepi bekas, abes bertabur makanan. Beli yang berat ni ok sikit.

Bela Hamster

Sharing is Caring

Ish.. Ni hobi lama ni. Tersangat lama. Tapi baru bagi aku. Haha.. Sebenarnya aku tak minat nak membela Hamster. Aku lebih suka bela binatang yang boleh berinteraksi dengan kita, macam anjing, kucing, sugar glider.. Hamster ni walaupon ada orang cakap boleh jinak, tapi tak puas tau. Haha..

Aku beli Hamster ni pon sebab Sabtu ritu aku silap beli cage nak letak SG aku. Alang-alang dah ada kat rumah, aku beli je la Hamster tu. Susah nak buat pilihan nak beli yang mana. Nak yang bulat gebu tu tak da plak. So, aku amik yang jenis Roboski.

Hamster Roboski (Googled)

Hamster Roboski (Googled)

Haa.. Macam ni la.. Comel kan.. Kecik je. Kiut molek.. Sesuai sangat dengan cage tu. Harga dia ni mahal la.. Sekor RM19.. Ada yang jual RM20 sekor. Huhu.. Aku rasa lagi senang nak jaga hamster. Makan tak banyak macam Guinea Pigs aku tu. So, pee poo tak banyak la.


Seronok tengok mereka main-main dalam cage ni. Mula-mula letak tak pandai nak turun naik. yang betina tu siap terjun kalau nak turun.. Kalau nak naik plak, dia penjat dinding cage tu. Boleh rosak saluran peranakkan dia nih.. Haha.. Aku bangun pagi tadi, masing-masing dah pandai turun naik.

Seriusly, tenang je tengok ada pets kat umah. Cuma kadang-kadang tension kat Guinea Pigs tu. Mencicit je kerja.. Nak makan kot. Aku bagi makan senyap. Bila aku lari, aku datang balik, mencicit lagi tapi tengah makan.. Sesuatu sangat...

Berusaha Beranikan Diri Sendiri Dan Jinakkan Sugar Glider

Sharing is Caring

Salam..

Lagi kita cakap pasal Sugar Glider (SG). Yang lepas baru je cakap-cakap pasal ketabahan aku dengan SG aku yang datang entah dari mana ni sampai aku rasa ia terlalu garang dan takut.

Yes.. Aku pon seorang yang penakut okeh. Sebab tak biasa dengan binatang exotic ni. Haha.. Mana taknya, korang tau, aku pakai sarung tangan kain, 2 lapis.. Hulur kat SG, dia gigit macam nak hancurkan kain tu. Seyes seram seh.. Kalo aku tak pakai sarung tu, mau terkopak tak aku punya isi jari?

Mulanya aku beli sangkar baru, aku nak pisahkan 2 ekor tu. Sebabnya adalah, kalau mereka berdua, memang lagi susah la aku nak berbaik-baik. Lagi-lagi jika mereka berdua, mereka lagi susah nak berlembut dengan kita. So, terpaksa pisahkan buat sementara waktu.

Oleh kerana aku dah ada sangkar yang sesuai untuk SG aku, aku dapatkan sangkar yang berbeza pulak. Sebab sekor SG aku macam baik sikit. Tak garang. So, aku just nak meyakinkan diri aku je. Nak bagi aku berani. Untuk sementara ni, aku amik yang kecik je. Aku pilih sangkar untuk Hamster.


Oh! Dah sampai rumah aku, dah godek-godek bagi kurangkan sikit benda dalam tu, baru aku perasan, Susah pulak aku nak basuh pee poo diorang nanti. Dah la aku ni penakut. OMG, tak boleh jadi ni. Aku kena carik sangkar yang sesuai. Dah la mahal aku beli ni. RM98. Tak pe la, untuk keselesaan bersama, aku nak carik yang lain. Aku dah fikir dari awal, sangkar ni untuk sementara je, aku nak beranikan diri je dengan SG, kalau dah ok, aku pindah semula, lepas tu sangkar ni letak Hamster.

Aku pergi kemas dulu kat aku punya Guinea Pig. Aku pakai semula baju yang aku guna malam tadi bagi berpeluh, aku letak dalam sangkar SG aku. Bagi dia selalu hidu bau aku. Nak kurangkan kegarangan dia. Dalam tengahari macam tu aku jumpa lagi sangkar.

Malam tu, barulah gigih nak pindahkan salah sekor SG aku. Baju yang aku letak dalam sangkar tu, aku jadi kan perangkap, aku perangkap SG aku yang baik tu. Si Moja nama nya. Then, pindah masuk dalam sangkar baru.


Tada.. beginilah jadinya. Sangkar asal kat atas tu aku letak yang garang tu. Bagi dia noty-noty dulu. Aku tutup dengan baju yang berbau jugak sebab nak bagi dia hidu bau aku dan taknak bagi dia wat hal bila nampak Moja kat bawah. Masa aku letak Moja ni, aku ada gurau-gurau, main dengan dia. Dia tak crabbing da dengan aku.Baik je, cuma macam takut-takut sikit. Aku letakkan kain supaya masih hidu bau aku. Hahaha.. Malam ni kene tukar baju lain pulak tu. Bau aku pon bukan selalau macam semalam.


Tengok... Si Moja.. Dia macam biasalah.. Tenung je aku. Tak marah pon. Aku bagi dia gula-gula buah yang aku beli. Dia slow-slow datang amik. Tak macam si Reko ni. Geram aku..


Amik kau.. Duk sekor dalam tu. Kadang-kadang dia marah kat si Moja. Berebutu tempat tido. Aishhh... Dia ni terlalu protect diri sendiri. Aku bagi makanan pon marah kat aku. Tak patut betul la. Aku dah banyak bercakap dan tak berkasar dengan dia, pon dia masih tak berubah.

Nanti malam-malam aku balik kerja, nak kene selalu ngadap mereka la. Nak bagi mereka yakin yang aku ni tak sejahat yang mereka sangka.. Hahaha.. Mula-mula bagi si Moja ni dulu jinak.

Thursday, January 10, 2013

Ketabahan Jaga Si Sugar Glider

Sharing is Caring

Stop cakap pasal hutang. Stop cakap pasal masalah. Hidup ni kalau takda masalah, memang lambat matang. Hari ni, aku nak cakap pasal haiwan yang aku bela. Aku anggap macam anak sendiri dah. Aku sayang mereka sangat-sangat. Hahaha.. Kalau ada pape ke, aku ngadap diorang (orang pon orang lah). Tenang hati. Aku ada Guinea Pig dan Sugar Glider. Aku dah cerita kan sebelum ni.

Pengalaman Bersama Marmut dan Suggies

Hari ni aku nak cerita berkenaan Sugar Glider (SG) aku ni. Sebab aku ada sesi luah perasaan dengan sorang kawan baru aku. Nama dia Lukman. Sebut nama ni senang sikit aku nak bercerita nanti. Aku luang masa dengan si Lukman ni sebab aku dah low motivation nak bersama SG. Yer la, nak tunggu jinak, tak marah-marah, lama kot. Aku bukan tak sabar. Tapi takot aku dah terpesong ajaran ni.


Tu dia 2 ekor SG aku. Si Reko ni jantan.. Garang sket. Terlebih aktif. Tengok la cara dia minum air tu.. Tak macam si Moja. Takut-takut lagi.

Aku dah pening kepala pikir nak bagi jinak. Seyesly, dari kecik aku tak biasa dengan binatang. Maklumla, orang susah kan. Duduk rumah flat je. So, tak terdedah dengan binatang sangat. Haha..

Bila dah besar ni, macam nak bela binatang. Nak kongsi kasih sayang. Dah dapat ni, seronok memang seronok. Sebelum ni takda binatang dalam rumah, aku buat hal sendiri je. Bila dah ada pet, aku lebih rasa aku ni seorang yang makin bertanggungjawab. Ada teman, walaupun mereka ni haiwan, aku tetap bersembang. Mau tak gila aku kan? Haha..

Dah 3 minggu aku bela. Ada la sikit perubahan kejinakan SG aku ni. Dah kurang crabbing dengan aku. Aku dah mula fikir strategi nak jinakkan mereka.

Taruk baju yang berbau peluh kita dalam cage.
Trick ni aku dah nak buat minggu lepas. Aku pakai baju yang dah lama aku tak pakai. Seharian aku bagi berpeluh. Dah basah baju tu. Aku bukak la nak kasi mereka main, biar dapat hidu bau aku lama-lama. Aku hidu baju tu, takda bau aku pon. Bau kain yang dah tersimpan lama. Macam tak leh pakai je. Aku cakap, basuh je la dulu, minggu depan pakai lagi. Kot-kot dah ada bau badan aku kan. Tunggu weekend ni.

Bagi makan treats dengan tangan.
Omg.. Seram sikit. Lagipon aku ni jenis cepat terkejut. Spontan. Tapi sekarang dah elok sikit da. Aku dah tak terkejut sangat. Sebelum ni aku ada bela ulat.


Semalam aku bagi dia makan ulat ni. Aku bagi dari luar cage. Si Reko ni la. Sambar ulat tu sampai terputus 2. Aku tak terkejut sangat. Kira ok la. Separuh tu ada kat jari aku, lagi separuh jatuh dalam cage. Yang aku tak faham, Si Reko ni crabbing kat aku. Patutnya dia diam la sebab dia patut tahu. Aku tak alihkan tangan, aku bagi dia makanan, means aku bukak ancaman bagi dia. Binatang kan.. Bukan cam manusia yang boleh buatkan kita boleh deal dengan 2 pihak. Nanti nak try beli ulat yang dah kering la. Besar sikit ulat tu. Senang.. Aku jumpa kat Petsmore semalam.


Siang sebelum tu, aku beli Mixed Fruit Treats, just nak kasi sebagai makanan suka-suka. Bukan nak bagi mereka kenyang pon. Aku cuba kasi kat Si Moja, dia hanya hidu. Aku taknak paksa orang yang tak sudi, aku letak la tepi jaring cage tu. Bila aku takda je, si Moja amik makan. Almost berjaya la. Si Moja ni aku tengok, ada sikit kejinakan dalam diri dia.


Ni aku beli HPW. Makanan ruji sepatutnya. SG aku pulak tak berapa nak makan. Kalau aku buat pekat, lagi la tak makan. Aku buat cair sikit, elok pula makan. Tapi tak banyak la.. Kalau tinggal malam, pagi tu ada lagi separuh. Dah kering. Padahal malam aktif bermain. Selang sehari, aku tinggal la buah dalam cage tu. Risau tak dapat cukup makan pula nanti.

Dah cukup 2 strategi ni dulu aku buat. Sabar itu indah. Tabah je la nak didik mereka. Jinak tak jinak jangan jadi keutamaan sangat, yang penting kesihatan mereka lebih penting. Doa-doa lah mereka cepat jinak dengan aku. Senang nak bawak mereka keluar jenjalan sama-sama. Kesian jugak asik terperap je kat rumah.

Nasib baik ada si Lukman yang banyak bantu aku bagi semangat nak bela Sugar Glider ni. Banyak tips yang dia ajar aku. Yang paling aku ingat dan fikir yang terbaik. Letak makanan atas jari, bagi makan dengan jari. Gigit pon gigit lah. Make sure kuku dibawah. So, tak la sakit sangat kalau kene gigit. Aku nak try oneday nanti. Nak sapu gambir kat jari bagi kebas dulu. hahahahahahaha... Thanks bro..


Wednesday, January 09, 2013

X-Klusif : Skandal Kewangan Asrol Mania

Sharing is Caring

Ya Allah.. Aku mohon ampun atas salah silap aku padaMu dan seluruh makhlukMu ya Allah.. Sedarkan aku, bantulah aku ya Allah.. Bukakan segala pintu hati dan rezeki padaku ya Allah. Aku tak mahu tersesat dari segala kebaikan zat-zat Mu ya Allah. Sesungguhnya Engkaulah Maha Mengetahui yang terdahulu dariku, yang baik dan yang silap padaku. Aku lemah dari segalanya dan berikanlah aku kekuatan untuk mendapat walau secebis dari keberkatanMu dari duniaMu hingga akhiratMu.. Aamiinn ya Rabbal al-Amin..
- AsrolMania

Pagi tadi aku nak selesaikan sedikit perkara tentang masalah kewangan aku sekarang. Tahu kan apa masalah aku?


Skandal Kewangan Asrol Mania
2 tahun lepas, aku mula kenal seorang kawan. Sebaya. Dia cakap dia sedang amik master kat Lim Kok Wing Cyberjaya. Aku tak pasti. Tapi lantaklah. Mula aku kenal dia, masa tu jugak aku baru je keluarkan kereta Persona. Sebelum kenal dia aku dah keluarkan kereta.


Kawan aku ni asik pinjam kereta aku je. Aku tak kesah. Lepas tu, oleh kerana aku loan kereta tu dengan Maybank, dengan baik hatinya Maybank bagi aku Kad Kredit tanpa permohonan aku. Bank tanya nak ke tak. Aku cakap ok, boleh je. Aku sendiri tak berani nak pakai kad kredit sebab aku tahu aku tak layak. Kad tu aku pegang berbulan juga, aku tak pakai langsung.

Modus operandi
Kawan aku mula fikir strategi nak buka salun. Katanya nak share dengan aku. Bermodalkan duit dari kad kredit tersebut. RM5000. Sebahagian barangan dah beli, masih tak cukup.

Alang-alang nak mula perniagaan, dia minta aku buat lagi kad kredit dari CIMB. AKu pun mohon lagi kad kredit. Lepas. Dapat RM5000 lagi dari had kad tersebut.

Perniagaan dah mula. Kami pulak pindah tinggal sekali dengan ibunya kat Hulu Langat. Aku kerja pejabat macam biasa. Dia pulak usahakan bisnes salun tu. Ajak adik aku dari kampung kerja dengannya selama berbulan dengan hutang gaji. Maknanya, dia tak bayar lagi duit gaji adik aku selama beberapa bulan. Dia pun buat loan dengan Tekun atas nama kedai tu. Kedai tu dia daftar atas nama dia sorang sebenarnya. Duit kad kredit dia tak bayar. Dapat duit tekun, dia bayar gaji adik aku. Dia berniaga, macam kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Dapat duit belanja, dapat duit, belanja. AKu nasihatkan dia berkali-kali. Kumpul sebulan, tolak la hutang. Dia degil. Kedai tu dia punya katanya. Dia pon mula buat hal. Dia pandai potong rambut dan segalanya, adik aku tak tahu apa-apa. Dia tinggalkan adik aku kat kedai, dia balik rumah, online facebook, rehat dan segalanya. Nak jadi bos. Lepas adik aku berhenti pon, dia amik staf lain, dia tinggal staf, dia duduk rumah, dia kan bos. Berlagak. Masa tu pon dia pulak pergi sambung study kat Kolej Segi Seri Kembangan.

Pada masa tu, bank call minta aku selesaikan kad kredit. Kawan aku tu langsung tak bayar. Aku buat loan dengan bank Islam pulak untuk selesaikan kewangan. Bank Islam bagi aku RM13000, tolak kad kredit yang cecah RM11000 lebih, aku hanya dapat RM1600. Masa tu juga kawan aku cakap, duit sewa kedai dia tak leh nak bayar, dia pinjam RM600. Aku kasi.


Lebih kurang bulan Oktober 2011. Kawan aku tu nak tutup salun. Tak mampu nak kejar, nak study la, nak kerja la. Lagi-lagi dia tengah praktikal. Dalam masa praktikal tu, dia berhenti belajar. tak tahan dengan tempat dia praktikal katanya. Nak cari kerja. Berbulan juga nak cari kerja. Duit dari mana dapat aku tak tahu. Sampailah..


Bulan Feb 2012. Sebelum ni dia pinjam kereta aku. AKu ke tempat kerja dengan motorsikal. Aku tak kisah la. Sebab jem dengan kereta. Dia mula nak keluarkan kereta sendiri. Senang nak ke kerja katanya. Dapat kereta, dia nak kerja. Mungkin nak berubah la. Keluarganya sangat susah dari dia kecil. Ayah takda sebab bercerai dengan ibunya. Kami tinggal bertiga dengan ibunya pada masa tu. Dengan niat nak dia ubah keluarganya, bantu ibu dia. Aku tolong dia. Dia nak keluarkan kereta, tak lepas. Sebab dia tak kerja. Penjamin pun takda. Aku cuba nasib guna nama aku. Aku dah tahu, nama aku mesti tak lepas sebab kad kredit yang aku settlekan dulu belum kemaskini dengan Bank Negara. Sungguh terkejut bila penjual kereta cakap, aku layak keluarkan kereta MyVi yang kami mohon. Bos penjual kereta tu tolong cakap dengan manager Ambank. Mungkin untuk kebaikan, aku setuju. Dah dapat kereta, dia mula cari kerja lepas beberapa minggu. Dapatlah kerja.

Mula buat hal. Kerja baru beberapa bulan. 3 4 bulan kalau tak silap, dia mula cakap ada masalah dengan supervisor la, staf la dan macam-macam lagi. Puas aku nasihat. Dia berkeras nak berhenti kerja. Masa tu, aku dah pon pindah rumah. Aku duduk sendiri. Sewa seorang diri. At last, dia berhenti juga. Sebulan lebih dia bersahaja. Cakap nak berniaga kat bazar Ramadhan. Aku bagi dia sokongan. Dia ada la jugak sebelum tu pinjam lagi duit aku dalam RM2500 nak beli laptop dan bayar hutang. Masa beli kereta tu downpayment pon ada aku tambah RM200. Banyar duit kawan dia la RM300 camtu lagi.


Masa nak puasa, dia nak pinjam lagi. Dia cakap dia sakit buah pinggang. Nak kene operate masuk tiub kat Columbia Asia Hospital kat Jusco Cheras Selatan tu. Nak RM1200 kot kos. Aku hairan, aku operate / presedur je kat telinga tampal gegendang bocor pon dah kene RM5900 kot. Aku dah mula stop nak bagi dia pinjam duit sebab aku syak dia tipu aku. Dia jual laptop yang aku pinjamkan duit dulu, dia beli laptop. Dia minta aku tolong jualkan, dapat lah RM750. Rupanya dia ke Penang. Lepak dengan kawan-kawan. Aku call, dia cakap ke Penang, tak jadi operate, tangguh sebab tak cukup duit. Tu pon ke Penang naik bas katanya. Padahal naik kereta. Aku dah tahu semuanya.

Aku dah pasang spy kat merata tempat. Betul aku cakap. Lepas dah banyak benda sangat dia tipu aku. Aku siasat sendiri. Apa yang dia buat, semua aku tahu. Mana dia pergi, semua spy bagi tahu aku. Dia ke Melaka lepas ke Penang pon aku tahu masa bulan puasa walaupon dia tak bagitahu aku. Cakap nak berniaga kat bazar. Takda kereta nak kereta nak kerja katanya. Aku dah mula meluat. Aku dedah kat sorang kawan pasal masalah ni. Aku namakan dia Tukiman (bukan nama sebenar). Kami berpakat nak amik balik kereta tu.

Niat aku nak amik balik kereta tu, sebab aku risau. Kereta tu atas nama aku. Kami takda apa-apa surat hitam putih perjanjian. Masa bulan puasa tu jugak aku amik balik kereta tu. Kawan aku tu ofer diri nak sambung bayar. Nak buat surat perjanjian apa bagai. Nak bagi deposit RM2000. Dari bulan Julai 2012, sampai ke Dec 2012, ada je alasan dia tak dapat bayar kereta. Tukiman pon dah mula tipu aku macam-macam jugak. Dia pernah pinjam duit aku dalam RM400 macam tu. Macam-macam alasan dia nak bayar. Gaji kene potong la, tak dapat gaji la. Aku dah cukup faham. Dia sendiri mengaku yang dia terpaksa tipu sebab terdesak. Aku dah mula hangin. Aku dah serik dan tak suka kene tipu. Dia suka putar belit cerita sama kawan aku yang dulu tu. Nak tak nak, aku terpaksa amik balik kereta tu. Pasal hutang duit RM400 tu, aku cakap, aku halalkan memandangkan dia pernah buat surat guam RM200 untuk kontrak jual beli kereta, aku tak nak sain dahulu selagi dia tak bagi aku deposit RM2000, tapi pasal kereta kereta aku tetap amik dan tunggakkan kereta aku minta dia selesaikan. Terlalu banyak masalah Tukiman timbulkan sampai 2 bulan tertunggak. Masa aku amik kereta tu bulan 12 tahun lepas. Kereta tu dah tertunggak 2 bulan. Dia cakap sebulan, lepas tu akur cakap 2 bulan.

Sekarang, aku terpaksa pakai 2 kereta dahulu. Aku dah usaha nak jual sebuah. Aku taknak pakai 2 2 buah. Bodoh kan aku? Tapi aku amik kereta tu sebab aku fikir, biarlah apa yang terjadi, biar aku tanggung kesilapan sendiri. Aku taknak dah tanggung kesilapan orang lain. Biarlah aku susah macam mana pon, asalkan masalah tu dari aku sendiri dan aku selesaikan sendiri. Puas hati aku. Daripada aku telan salah orang lain yang aku tanggung. Baik aku telan salah sendiri.


Sebelum tu, pasal ASB. Aku ada buat loan dengan Maybank untuk ASB. Sebelum aku amik kereta Persona. Aku rasa takda masalah kalau aku pakai ASB. Loan RM50000. Setahun boleh dapat hampir RM4000, boleh la nak settle Roadtax kereta, selesai mana hutang yang ada. Tapi silap aku. Aku ada terima takaful dari TM, sebab aku pakai Streamyx. Tapi lepas operate bulan Mei 2012 yang lepas, aku tak boleh claim rupanya kos pembedahan yang hampir cecah RM6000 tu. Masuk hospital sehari dapat RM300, aku boleh claim tapi terlalu rumit. Padahal pada bil dah nyatakan aku tinggal berapa hari kat hospital, kos berapa. Tapi nak nak claim terlalu rumit, aku terpaksa jumpa doktor yang rawat aku, yang periksa aku, yang operate aku. 3 orang doktor. Susah la. Nak kene amik tanda tangan, diagnosis perubatan. Doktor nak ke layan? Susah kot. Nak jumpa doktor yang kat bilik bedah, bukan boleh suka hati aku jumpa. Nak kirim surat, entah berapa hari pulak aku boleh dapat surat tu, entah-entah, surat pon boleh hilang. Aku pon nak stop la takaful tu, aku kosongkan duit dalam bank sampai aku terlupa pasal ASB. Bila aku nak settlekan ASB tu, aku call Maybank, Maybank cakap, sijil ASB aku dah kene jual dah. Takpe lah, bukan nasib aku la tu. At least, aku dah kurangkan pinjaman aku dengan bank RM50000 lebih. Lepas ni, aku kene la menabung sendiri. Untuk 2012, aku dapat la balik dividen aku. Tak sikit, dapat lebih dari yang aku jangka. Ingat nak settle la segala hutang selagi ada duit tu. Aku tak enjoy takpe lah.
----------*Tamat*----------

 Bersambung kisah aku tadi, hari ni aku ke pejabat pos, nak keluarkan dividen aku. Boleh la aku bayar sbulan untuk Myvi yang Tukiman buat tertunggak 2 bulan tu. Pastu aku nak renew roadtax dan insuran untuk sebuah je dulu kereta tu. Maybe Myvi punya. Persona sebulan yang bulan Dec 2012 aku extend sebab guna duit untuk ke Utara amik kereta. Nak settle bulan ni. Tiba-tiba Maybank call, cakap Persona aku tertunggak, minta aku bayar. Aku cakap aku memang nak settlekan hari ni. Dia cakap RM1000 lebih. Aku cakap, belum lagi 18hb. Dia cakap bulan Ogos 2012 aku tertunggak. Aku was-was. Tapi aku tak puas hati orang Maybank tu cakap kat aku, "Biasa la, yang kita bayar kita ingat, yang tak bayar susah nak ingat". Panas pulak hati aku dia cakap macam tu. Benda yang kita tak expect. Selama ni tak pulak bank ingatkan aku yang aku ada tunggakkan. Kalau aku tahu, memang aku cuba bayar awal-awal. Bulan Ogos kot. Takpe lah. Aku rasa aku teraniaya. Aku tak doakan buruk-buruk tapi aku tahu, Allah Maha Adil dunia dan akhirat. Mungkin salah aku jugak.

Aku ke Maybank, cuba nak tanya berkenaan kereta Persona aku. Aku nak tanya la bank kalau-kalau aku boleh jual atau surrender. Tapi akak tu macam busy sangat layan aku. Sampai aku terlupa nak tanya sesuatu. Macam tu erk.. Kalau nak kita masuk ASB diorang. Dari booth sampai ke tangga/lif diorang kejar nak bercakap dengan kita. Tapi bila hal macam ni, diorang macam endah tak endah.

Lepas tu, aku ke Ambank. Nak usha harga untuk Insurans dan bayaran kereta. Kot-kot aku boleh buat insurans dan bayar sebulan tunggakkan Tukiman tu dulu. Tapi aku hampa. Bukan dengan kerenah Ambank. Aku sangat-sangat puji dengan Ambank. Mereka semua tak pernah buat hal dengan aku. Malah bagi kerja sama yang baik. Akak tu tolong aku buat kira-kira untuk Roadtax dan Insurans. Dia tak tanya apa kemampuan aku. Akak Ambank tu mintak aku tangguhkan dulu Insurans dan Roadtax memandangkan tamat tempoh bulan Feb 2013. Dia cakap, tunggu dapat gaji dulu baru sambung. Buat masa ni, untuk elak pengeluaran surat penarikan kereta, dia minta aku bayar tunggakkan dulu. RM550. Sebab Roadtax dan Insurans dah cecah RM1100. Memang aku tak cukup beberapa ratus lagi nak settlekan semua tu. Takpe lah. Aku settlekan tunggakan dulu.

Aku mesej Tukiman minta dia bayarkan tunggakkan bulan ni. Aku ingatkan dia, tunggakkan dia adalah RM1100 dan sudah tentu belum sekali termasuk denda. Aku tak bagitahu yang aku dah bayarkan tunggakkan sebulan tu. Dia diam, tak balas lagi mesej aku. Macam biasa lah, dia susah nak balas mesej aku bila aku minta dia jelaskan bayaran. Kali ni, kalau dia nak berdiam diri dan taknak bayar. Aku terpaksa la amik tindakan undang-undang.

Aku rasa, aku sangat-sangat teraniaya sebab terlalu cepat percayakan orang dan terlalu mudah hulur bantuan untuk tolong orang. Akhirnya, kebaikan aku memakan diri sendiri. Pada yang pernah mengutuk dan mengata aku pasal silap diri sendiri tak pandai uruskan duit tu, pada Anonymous yang pandai judge orang tu, fikir la. Memang aku tak pandai uruskan duit, tapi puncanya dari mana? Silapnya dari mana? Jangan cepat hukum seseorang tanpa siasat.

Kepada mereka yang terlibat dengan hutang piutang ni. Ingatlah.. Jangan la nak berhutang dan membuatkan orang lain berhutang sebab korang. Insaf la.. Usaha la sendiri untuk dapat sesuatu, jangan fikir nak amik jalan mudah je. Tak yang mudah kita dapat dengan mudah, takda yang susah kita dapat dengan susah. Maknanya, yang mudah tu boleh jadi susah pada kita suatu hari nanti. Kalau dah berhutang, sila lah jelaskan.

Tengok keadaan aku sekarang, terpaksa tanggung hutang yang orang lain buat. Memang aku dah halalkan, tapi sekarang aku bercakap bukan sebab aku masih tak puas hati tapi aku bercerita atas apa yang sedang aku lalui sekarang. Sedih, pedih..

Petik dari FB Ustaz Don Danial:

Hutang wajib dibayar walaupun tidak dituntut...

Barangsiapa yang meminjam harta orang lain dengan niat ingin mengembalikannya, Allah akan mengembalikan pinjaman itu, namun barangsiapa yang meminjamnya dengan niat ingin merugikannya, Allah pun akan merugikannya" ( Riwayat Al-Bukhari, 2/83 )

Rasulullah SAW juga kerap mengajar umat islam agar berdoa dilepaskan dari hutang :

Ya Allah, aku berlindung kepadaMU dari dosa dan hutang, lalu Baginda ditanya : Mengapa engkau sering meminta perlindungan dari hutang, wahai Rasulullah ? ; Baginda menjawab : " Jika seseorang berhutang, bila berbicara ia dusta, bila berjanji ia mengingkari" ( Riwayat Al-Bukhari, 1/214 )


Muhasabah diri sendiri.. Moga kisah hidup aku ni jadi pengajaran kat semua.. Salam..

Tuesday, January 08, 2013

Macam Mana Aku Nak Uruskan Pasal Kereta Aku Ni

Sharing is Caring

Hari ni aku ada usha kat internet pasal nak jual kereta. Ternyata tak semudah apa yang aku plan.


Mana-mana pon akan merugikan aku. Ada 2 pendekatan kat sini.

Jual selepas habis tempoh kontrak (Settle interest)
Untuk pendekatan pertama ni, aku plan macam sebelum ni. Bagi seseorg pakai kereta aku, lepas tu buat agreement, lepas tempoh tertentu setelah interest bank dah settle, tukar nama. Tetapi, bila nak tukar nama, mest buat loan baru, loan baru plak, akan mengikut harga semasa. Katanya selepas tempoh tersebut, kereta aku jauh lebih murah berbanding settlement hutang sedia ada. Siapa nak tambah hutang tersebut?

Jual / tolak pada bank
Semak berapa aku punya settlement, jika dah settle interest pada bank, aku tolak pada bank. Tapi bank masih kira harga kereta semasa kan? Mesti aku yang kena tanggung lebihan harga semasa kereta tu kan?

Arghh.. Sangat susah nak settlekan. Takkan aku nak pakai 2 kereta? Better than aku bagi entah sape-sape pakai tapi dia guna nama aku. Risiko tu. Apa-apa hal, orang lain buat hal, nama aku jugak yang kene tanggung. Enuff.. Aku dah taknak susah disebabkan nak tolong orang lain.

Friday, January 04, 2013

Trend Phewtick Pulak Sekarang

Sharing is Caring

Salam korang, korang dan korang..

Hari ni aku nak cerita pasal trend terbaru, Phewtick. Apa kejadah plak dah.

In before.. Kalau kita jumpa orang sebelum ni, ko ada no tepon tak? Bak sini nak save. Lepas tu myspace, friendster yang dah jadi legend tu, muncul plak facebook. Add aku kat facebook, nanti aku tag ko gambar dulu-dulu. Asal amik gambar dengan kawan-kawan, nanti tag aku tau. Belum puas facebook, ada whatsapp. Ni zaman kemunculan smartphone. Orang dah tak tanya dah, berapa no tepon? Nanti aku mesej. Orang akan tanya, ada whatsapp tak? Nak mesej (kalo jumpe tempat ada WIFI). Sekarang pakej data dah murah. Aku sendiri pon, walaupon pakai Galaxy Note, aku amik data plan Blackberry advance. Murah.. Just nak pakai untuk whatsapp, Line, facebook, instagram, twitter... Bukan tengok YouTube pon. Balik rumah, aku pakai wifi streamyx kat umah.

Phewtick
klik gambar untuk download
Untuk beberapa hari ni, muncul plak Phewtick. Aku tak sure bila dah diperkenalkan kat Google Play ni. Tapi trend sekarang, ko dah install Phewtick? Memula dengar macam makanan Sugar Glider aku jerk.. Hahaha.. Kalo jawab tak da, mesti diorg akan cakap, install la aku nak scan ni. Ah sudah.. Scan menda plak?

Nampak? Trend sekarang? Bila jumpa je, ada Phewtick? Jom scan... Duit ko dah berapa? Scan dengan ko mesti dapat banyak ni.

Phewtick ni adalah satu software dalam smartphone. Bila kita jumpa kawan-kawan, kita scan la QR code. Setiap kali scan, kita ada dapat point. Kalau tak silap aku, 10point bersamaan 4sen. Point ni tak tentu. Kadang-kadang boleh jdai berbelas, kadang-kadang beratus, kadang-kadang bape je.

Ok.. Next time kalo jumpa aku, jangan tanya dah makan ke? dari mana? Jangan tau.. Korang tanya, nak Phewtick..... Hahahaha.. InsyaAllah aku kasi.. Jangan risau..


Senario zaman Phewtick

Kat pasar
Sebelum ni..
Beli apa? Eh, ko tau tak, anak si semah tu, bla.. bla.. bla..
Sekarang ni..
Wah.. Semalam jumpa kat kedai Jibah.. Jom Phewtick, tengok berapa plak dapat kita jumpa rini..

Kat Trafik Light tengah tunggu lampu nak hijau
Sebelum ni..
Hey.. Jumpe plak ko kat sini erk.. Nak ke mana?
Sekarang ni..
Hey.. Terserempak ko plak.. Sempat lagi ni nak Phewtick.. Kejap je ni..

Ada budak baru masuk kelas/opis
Sebelum ni..
Eh, ada budak baru. Jom tanya dia dari mana.. Sekarang duduk mana..
Sekarang ni..
Eh kau, budak baru tu pon ada Phewtick, pergi la scan.. Hihihi...

Macam melampau lah pulak kan? Tapi who knows.. Trend sentiasa berubah. Mana tau benda ni semua jadi menda wajib. See.. Tengah-tengah aku buat entri ni, datang 2 kawan nak scan QR code aku. Hahaha... Have fun..