Labels

Saturday, April 12, 2008

Coke dan kegunaan lain

Sharing is Caring
" Fakta seperti yang tersenarai dibawah
adalah kajian santifik yang dibuat oleh
ahli sains kesihatan/sosial di USA dan
Britain serta laporan dari seluruh dunia
mengenai minuman ringan Coke : Coca Cola.


Di dalam kebanyakan negeri di US ,
kereta peronda lebuhraya akan dimuatkan
2 gallon Coke untuk menghilangkan kesan
darah di jalanraya apabila berlaku
kemalangan. Cam pasukan SMART dan bomba
kita tu, Harzadous Team.. Cuba tanya
Plus Ronda atau Polis Lebuhraya, adakah
mereka guna?


Anda di rumah diharap dapat mencuba
kajian ini :

1. Masukkan tulang dalam satu mangkuk
yang diisi Coke, ia akan hancur atau
hilang sama sekali dalam masa 2 hari.
Elok untuk yang berniaga sup tulang!


2. Untuk mencuci tandas : Masukkan setin
air Coke dalam tandas dan biarkan selama
1 jam dan kemudian 'flush'. Kesan
kotoran/hampas akan hilang dari tindakan
'citric asid' yang berada dalam Coke.
Satu bahan gantian untuk mencuci kalau
sabun dah habis! Rasa-rasa buat sabun
badan boleh tak?


3. Untuk menghilangkan kesan karat dari
bumper kereta jenis chrome : Lap bumper
dengan aluminium foil yang dicelup
dengan Coke. Kesannya karat hilang!


4. Untuk menghilangkan kesan 'corrosion'
atau hakisan pada skru/nat bateri kereta
: Tuang saja setin Coke pasti kesan
hakisan hilang serta merta.


5. Untuk melonggarkan skru yang berkarat
dan ketat : Sekali lagi tuang setin
Coke, skru tersebut pasti longgar dan
boleh dibuka.


6. Untuk menghilangkan kesan
minyak/lekit dari pakaian : Tambahkan
setin Coke dalam mesin basuh bersama
sabun pencuci dan basuh macam biasa.
Kesan minyak tu pasti hilang. Kemudian
bolehlah minum air basuhan tadi
berperisa coke.


7. Cermin kereta anda berdebu/kotor/
melekit ? Celup tuala dengan Coke dan
lap.Pasti bersih. Tak payah guna tin
sembur cuci cermin cam jual di Yawata tu
kerana ianya amat mahal!


8. Bahan aktif Coke adalah phosphoric
asid. Ia mempunyai pH 2.8. Ia boleh
meleburkan sebatang paku dalam masa 4
hari. Kilang Perwaja/besi mesti suka ni!


Asid tersebut juga menghakis kekuatan
tulang belakang dan tulang lain dalam
badan yang merupakan punca utama kearah
penyakit osteoporosis.


Sila lihat lori yang membawa air sirap
Coke dalam lori tangki,[ bukan lori yang
bawa Coke siap dalam botol/tin] pasti
dilengkapi dengan tanda amaran "Bahan
Kimia Bahaya" atau "Bahan Penghakis :
bahaya".

Lori tangki itu juga diselaputi bahan
penghakis hakisan untuk mengelak lori tu
dihakis. . Tolong jangan letak/parking
kereta berhampiran lori tangki yang ada
tanda amaran tu, silap-silap tengah
bawak kereta, putus 2 sebab hakisan/karat.


9. Para pengedar minuman Coke telah
menggunakannya untuk mencuci bahagian
enjin lori/trak mereka sejak 20 tahun.
Wahh...mesti buat overhaul ni!


10. Kandungan gulanya 18 sudu cawan teh
satu tin Coke. Cuba try bancuh kopi/teh
dengan 18 sudu gula tu kat rumah dan
minum mesti termuntah tapi tambahkan
citric asid, mesti muka tersenyum.

Tambah pula dengan ais!. Wahh! Rasa cam
minum Coke berperisa kopi. Asid tersebut
akan bertindak terhadap lidah untuk
memberi signal kepada otak bahawa air
yang diminum tidak berapa manis. Lidah
ngan otakpun kena tipu. Semua minuman
ringan menggunakan asid yang sama. Tak
kiralah Pepsi. 7-up, Drinho, Yeos, Milo
, F&N dll. Sama jer! Anak bapak dan
Keluarga 69.


Coke membawa maksud dadah Cocaine. Asal
minuman Coke adalah dicipta untuk
menghilangkan rasa letih dan
mengkhayalkan untuk para pekerja buruh.
Cam candu masuk China dulu. Antara isi
kandungannya adalah ekstrak dari daun
coca [cocaine] dan kacang Cola. Tu yang
mai perkataan Coca Cola tu.


Cuba rendamkan gigi [gigi yang patah ker
tapi kalau nak rendam gigi dalam mulut
tu pun boleh gak] dalam satu mangkuk
Coke, pasti gigi tu hilang/lebur
dalamasa 24-49 jam. Yang mana sakit
gigi, try cara ni, kot-kot gigi tu bleh
hilang!


Kalau anda tak suka minum kopi tapi suka
sangat minum Coke, sama jer! Anda minum
Caffein, bahan yang sama dalam 2 minuman
tersebut.


Di India, negeri Andhra Pradesh dan
Chattisgarh secara spesifiknya, para
peladangnya menggunakan Coke sebagai
semburan untuk membunuh serangga perosak
dalam ladang kapas dan cili mereka. Jadi
racun seranggalah pulak. Siapa ada tanam
pokok cili kat rumah tu, semburlah Coke
untuk bunuh serangga. Cili tu rasa pedas
manis berperisa coke kot? Cubalah!


Syarikat Coke dimiliki oleh pelabur
berbangsa Yahudi 100% . Kat Mekah ada
Mecca Cola. Betul ker?
Yang pernah pi Mekah bleh confirm kot?


Jadi, sambil-sambil kita minum Coke tu,
bolehlah pada masa yang sama cuci cermin
kereta, cuci baju, buka nat skru, cuci
tandas , sembur serangga dll.
Rupa-rupanya Coke ni boleh dibuat bahan
gantian emergency jika bahan
cuci/pelincir/ penghakis habis! kat
rumah. Semua fakta diatas anda boleh
cuba sendiri dirumah jika tak percaya.
Yang mana tak pass sains khasnya kimia
dulu masa sekolah bolehlah buat
eksperimen sains kimia ni kat rumah.

Saturday, April 05, 2008

Teka-teki Burger

Sharing is Caring
Soalan: *Siapa yg mula2 buat burger? Org Melayu ke Org Putih?*

Jawapan: Org Melayu le, kite yg mula2 buat Burger Dale (Begedil)

Soalan: *Banyak2 burger, burger apa yg sekejap kat sini sekejap kat sana?*

Jawapan: Burger Rack (Bergerak)

Soalan: *Banyak2 burger, burger apa kalau kau pegang nanti melekat2?*

Jawapan: Burger Tar (Bergetah)

Soalan: *Banyak2 burger, burger apa yg boleh didengar?*

Jawapan: Burger Ma (Bergema)

Soalan: *Banyak2 burger, burger apa yg boleh mencederakan?*

Jawapan: Burger Load (Bergelut)

Soalan: *Banyak2 burger, burger apa yg boleh buat kau macam nak jatuh?*

Jawapan: Burger Gar (Bergegar)

Soalan: *Banyak2 burger, burger apa yg buat kite ketawe?*

Jawapan: Burger Luck (Bergelak)

----------
MORAL: Generasi muda Melayu sudah pandai makan burger. Burger adalah makanan Barat. Apakah burger orang kampung? Jawabnya lempeng, makan dengan ikan masak lemak semalam. Sedap. Makanan Barat jadi popular sebab ia senang didapati pada masa kini, bukan kerana khasiatnya lebih atau kerana ianya lebih sedap.

Lawak Orang Bisu (18sx)

Sharing is Caring
Alkisah ada seorang perempuan bisu yang sudahpun berkahwin, pada suatu hari, dia telah ke supermarket untuk membeli daging, tetapi disebabkan dia bisu, dia mempunyai kesusahan untuk berkomunikasi dengan para pekerja di sana.

Disebabkan begitu, dia membuat keputusan untuk memanggil kashier masuk dalam bilik.




Pada hari yang pertama, dia nak beli dada ayam. Dia pun panggil kashier tu masuk dalam bilik sulit, pompuan tu bukak baju dia, tunjuk kat dada dia, pastu buat aksi ayam. Kashier tu pun paham, then dia pun kasi dada ayam kat dier.

Next day, dia nak beli paha ayam. Dia pun panggil kashier masuk bilik, dia angkat skirt dia, tunjuk kat paha dia, pastu buat aksi ayam. Kashier tu pun paham, kasi dia paha ayam.

The next day lagi, dia nak beli hot-dog. Dia pun bawak suami dia.

Soalannya ialah:

Apakah isteri tu akan buat?


















Fikirlah...




















Fikir.......















Tak tau?


















Dia suruh suami dia cakapla sebab....suami dia tak bisu..
Apa yang korang fikirkan ha?

----------
MORAL: Tidak semua persoalan boleh diselesaikan dengan cara yang serupa.

30 langkah didik anak

Sharing is Caring
Apabila telah tampak tanda-tanda tamyiz pada seorang anak, maka selayaknya dia mendapatkan perhatian sesrius dan pengawasan yang cukup. Sesungguhnya hatinya bagaikan bening mutiara yang siap menerima segala sesuatu yang mewarnainya. Jika dibiasakan dengan hal-hal yang baik, maka ia akan berkembang dengan kebaikan, sehingga orang tua dan pendidiknya ikut serta memperoleh pahala.

Sebaliknya, jika ia dibiasakan dengan hal-hal buruk, maka ia akan tumbuh dengan keburukan itu. Maka orang tua dan pedidiknya juga ikut memikul dosa karenanya. Oleh karena itu, tidak selayaknya orang tua dan pendidik melalaikan tanggung jawab yang besar ini dengan melalaikan pendidikan yang baik dan penanaman adab yang baik terhadapnya sebagai bagian dari haknya. Di antara adab-adab dan kiat dalam mendidik anak adalah sebagai berikut:

1. Hendaknya anak dididik agar makan dengan tangan kanan, membaca basmalah, memulai dengan yang paling dekat dengannya dan tidak mendahului makan sebelum yang lainnya (yang lebih tua, red). Kemudian cegahlah ia dari memandangi makanan dan orang yang sedang makan.

2. Perintahkan ia agar tidak tergesa-gesa dalam makan. Hendaknya mengunyahnya dengan baik dan jangan memasukkan makanan ke dalam mulut sebelum habis yang di mulut. Suruh ia agar berhati-hati dan jangan sampai mengotori pakaian.

3. Hendaknya dilatih untuk tidak bermewah-mewah dalam makan (harus pakai lauk ikan, daging dan lain-lain) supaya tidak menimbulkan kesan bahwa makan harus dengannya. Juga diajari agar tidak terlalu banyak makan dan memberi pujian kepada anak yang demikian. Hal ini untuk mencegah dari kebiasaan buruk, yaitu hanya memen-tingkan perut saja.

4. Ditanamkan kepadanya agar mendahulukan orang lain dalam hal makanan dan dilatih dengan makanan sederhana, sehingga tidak terlalu cinta dengan yang enak-enak yang pada akhirnya akan sulit bagi dia melepaskannya.

5. Sangat disukai jika ia memakai pakaian berwarna putih, bukan warna-warni dan bukan dari sutera. Dan ditegaskan bahwa sutera itu hanya untuk kaumwanita.

6. Jika ada anak laki-laki lain memakai sutera, maka hendaknya mengingkarinya. Demikian juga jika dia isbal (menjulurkan pakaiannya hingga melebihi mata kaki). Jangan sampai mereka terbiasa dengan hal- hal ini.

7. Selayaknya anak dijaga dari bergaul dengan anak-anak yang biasa bermegah-megahan dan bersikap angkuh. Jika hal ini dibiarkan maka bisa jadi ketika dewasa ia akan berakhlak demikian. Pergaulan yang jelek akan berpengaruh bagi anak. Bisa jadi setelah dewasa ia memiliki akhlak buruk, seperti: Suka berdusta, mengadu domba, keras kepala, merasa hebat dan lain-lain, sebagai akibat pergaulan yang salah di masa kecilnya. Yang demikian ini, dapat dicegah dengan memberikan pendidikan adab yang baik sedini mungkin kepada mereka.

8. Harus ditanamkan rasa cinta untuk membaca al Qur'an dan buku- buku, terutama di perpustakaan. Membaca al Qur'an dengan tafsirnya, hadits-hadits Nabi n dan juga pelajaran fikih dan lain-lain. Dia juga harus dibiasakan menghafal nasihat-nasihat yang baik, sejarah orang-orang shalih dan kaum zuhud, mengasah jiwanya agar senantiasa mencintai dan menela-dani mereka. Dia juga harus diberitahu tentang buku dan faham Asy'ariyah, Mu'tazilah, Rafidhah dan juga kelompok-kelompok bid'ah lainnya agar tidak terjerumus ke dalamnya. Demikian pula aliran-aliran sesat yang banyak ber-kembang di daerah sekitar, sesuai dengan tingkat kemampuan anak.

9. Dia harus dijauhkan dari syair-syair cinta gombal dan hanya sekedar menuruti hawa nafsu, karena hal ini dapat merusak hati dan jiwa.

10. Biasakan ia untuk menulis indah (khath) dan mengahafal syair- syair tentang kezuhudan dan akhlak mulia. Itu semua menunjukkan kesempurnaan sifat dan merupakan hiasan yang indah.

11. Jika anak melakukan perbuatan terpuji dan akhlak mulia jangan segan-segan memujinya atau memberi penghargaan yang dapat membahagia- kannya. Jika suatu kali melakukan kesalahan, hendaknya jangan disebar-kan di hadapan orang lain sambil dinasihati bahwa apa yang dilakukannya tidak baik.

12. Jika ia mengulangi perbuatan buruk itu, maka hendaknya dimarahi di tempat yang terpisah dan tunjukkan tingkat kesalahannya. Katakan kepadanya jika terus melakukan itu, maka orang-orang akan membenci dan meremehkannya. Namun jangan terlalu sering atau mudah memarahi, sebab yang demikian akan menjadikannya kebal dan tidak terpengaruh lagi dengan kemarahan.

13. Seorang ayah hendaknya menjaga kewibawaan dalam ber-komunikasi dengan anak. Jangan menjelek-jelekkan atau bicara kasar, kecuali pada saat tertentu. Sedangkan seorang ibu hendaknya menciptakan perasaan hormat dan segan terhadap ayah dan memperingatkan anak-anak bahwa jika berbuat buruk maka akan mendapat ancaman dan kemarahan dari ayah.

14. Hendaknya dicegah dari tidur di siang hari karena menyebabkan rasa malas (kecuali benar-benar perlu). Sebaliknya, di malam hari jika sudah ingin tidur, maka biarkan ia tidur (jangan paksakan dengan aktivitas tertentu, red) sebab dapat menimbulkan kebosanan dan melemahnya kondisi badan.

15. Jangan sediakan untuknya tempat tidur yang mewah dan empuk karena mengakibatkan badan menjadi terlena dan hanyut dalam kenikmatan. Ini dapat mengakibatkan sendi-sendi menjadi kaku karena terlalu lama tidur dan kurang gerak.

16. Jangan dibiasakan melakukan sesuatu dengan sembunyi-sembunyi, sebab ketika ia melakukannya, tidak lain karena adanya keyakinan bahwa itu tidak baik.

17. Biasakan agar anak melakukan olah raga atau gerak badan di waktu pagi agar tidak timbul rasa malas. Jika memiliki ketrampilan memanah (atau menembak, red), menunggang kuda, berenang, maka tidak mengapa menyi-bukkan diri dengan kegiatan itu.

18. Jangan biarkan anak terbiasa melotot, tergesa-gesa dan bertolak (berkacak) pinggang seperti perbuatan orang yang membangggakan diri.

19. Melarangnya dari membangga-kan apa yang dimiliki orang tuanya, pakaian atau makanannya di hadapan teman sepermainan. Biasakan ia ber-sikap tawadhu', lemah lembut dan menghormati temannya.

20. Tumbuhkan pada anak (terutama laki-laki) agar tidak terlalu mencintai emas dan perak serta tamak terhadap keduanya. Tanamkan rasa takut akan bahaya mencintai emas dan perak secara berlebihan, melebihi rasa takut terhadap ular atau kalajengking.

21. Cegahlah ia dari mengambil sesuatu milik temannya, baik dari keluarga terpandang (kaya), sebab itu merupakan cela, kehinaan dan menurunkan wibawa, maupun dari yang fakir, sebab itu adalah sikap tamak atau rakus. Sebaliknya, ajarkan ia untuk memberi karena itu adalah perbuatan mulia dan terhormat.

22. Jauhkan dia dari kebiasaan meludah di tengah majlis atau tempat umum, membuang ingus ketika ada orang lain, membelakangi sesama muslim dan banyak menguap.

23. Ajari ia duduk di lantai dengan bertekuk lutut atau dengan menegakkan kaki kanan dan menghamparkan yang kiri atau duduk dengan memeluk kedua punggung kaki dengan posisi kedua lutut tegak. Demikian cara-cara duduk yang dicontohkan oleh Rasulullah Shallallaahu alaihi wa sallam.

24. Mencegahnya dari banyak berbicara, kecuali yang bermanfaat atau dzikir kepada Allah.

25. Cegahlah anak dari banyak bersumpah, baik sumpahnya benar atau dusta agar hal tersebut tidak menjadi kebiasaan.

26. Dia juga harus dicegah dari perkataan keji dan sia-sia seperti melaknat atau mencaci maki. Juga dicegah dari bergaul dengan orang- orang yang suka melakukan hal itu.

27. Anjurkanlah ia untuk memiliki jiwa pemberani dan sabar dalam kondisi sulit. Pujilah ia jika bersikap demikian, sebab pujian akan mendorongnya untuk membiasakan hal tersebut.

28. Sebaiknya anak diberi mainan atau hiburan yang positif untuk melepaskan kepenatan atau refreshing, setelah selesai belajar, membaca di perpustakaan atau melakukan kegiatan lain.

29. Jika anak telah mencapai usia tujuh tahun maka harus diperintahkan untuk shalat dan jangan sampai dibiarkan meninggalkan bersuci (wudhu) sebelumnya. Cegahlah ia dari berdusta dan berkhianat. Dan jika telah baligh, maka bebankan kepadanya perintah- perintah.

30. Biasakan anak-anak untuk bersikap taat kepada orang tua, guru, pengajar (ustadz) dan secara umum kepada yang usianya lebih tua. Ajarkan agar memandang mereka dengan penuh hormat. Dan sebisa mungkin dicegah dari bermain-main di sisi mereka (mengganggu mereka).

Demikian adab-adab yang berkaitan dengan pendidikan anak di masa tamyiz hingga masa-masa menjelang baligh. Uraian di atas adalah ditujukan bagi pendidikan anak laki-laki. Walau demikian, banyak di antara beberapa hal di atas, yang juga dapat diterapkan bagi pendidikan anak perempuan. Wallahu a'lam.

Kisah benar: Apabila anak-anak kurang ajar

Sharing is Caring
Kisah ini dari kawan baik aku..

DISIPLIN dan etika di khalayak perlu
diberi perhatian tidak kira di mana
sahaja kita berada khasnya hal berkaitan
tingkah laku dan sopan santun.

Kata orang penampilan sahaja tidak cukup
jika tidak disertakan dengan nilai-nilai
murni dan sikap berhemah.

Saya setuju dengan kata-kata itu.
Tambahan pula semua itu patut bermula
dari rumah. Ini bermakna rumah adalah
tempat paling sesuai memulakan disiplin
diri dan peranannya tentu sekali
terletak di tangan ibu bapa.

Namun bagaimana perasaan seorang ibu
yang telah hilang kudratnya apabila
dimarah dan disergah di khalayak oleh
anak sendiri?

Inilah kisah yang ingin saya sampaikan
kepada pembaca minggu ini. Kisah yang
turut melukakan hati saya sebagai
seorang wanita dan ibu.

Kisahnya berlaku di sebuah restoran
makanan segera di bandar RS.

Bersama anak yang secara kebetulan
pulang bercuti, saya singgah ke restoran
tersebut selepas membeli sedikit barang
keperluan sekolah.

Ketika masuk ke restoran berkenaan,
orang tidak begitu ramai tetapi keadaan
agak tenang.

Melihat satu sudut yang agak selesa dan
setelah memesan makanan, kami memilih
sebuah meja berhampiran pintu, sementara
meja di kiri kanan masih kosong.

Tidak lama kemudian berhenti sebuah
kereta mewah di hadapan pintu utama.
Seorang wanita pertengahan umur bersama
seorang warga emas berkerusi roda dan
seorang pembantu yang saya pasti warga
asing masuk ke restoran tersebut.

Wanita yang berkerusi roda itu pada
perkiraan saya berumur lebih 70 tahun.
Keadaannya uzur dan wajahnya nampak
tidak bermaya. Dia disorong ke meja di
sebelah kami. Sepuluh minit kemudian
masuk tiga lelaki lalu terus ke meja
tersebut. Tidak syak mereka anak-anak
wanita tua itu.

Di kaunter pesanan, wanita yang masuk
lebih awal bersama wanita tua itu saya
lihat memesan makanan dan minuman. Lima
minit kemudian dia kembali ke meja.

Sementara pembantu rumah itu pula mula
mengeluarkan barang-barang yang dibawa
dan diletakkan di atas meja. Antaranya
bekas air plastik, bakul ubat, semangkuk
bubur dan termos air panas.

Anak perempuan wanita itu kelihatan
merungut-rungut. Mungkin meleteri ibunya
atau bercerita tentang sesuatu kepada
tiga orang saudara lelakinya yang terus
mencapai makanan dan memakannya.

Serentak itu, pembantu rumah itu juga
mula menyuapkan bubur kepada warga emas
tersebut. Sesekali wanita tua itu
menepis tidak mahu makan tetapi dipujuk
oleh pembantu rumah itu.

Mungkin geram melihat gelagat ibunya,
wanita itu berhenti makan. Wajahnya
kelihatan marah.

Dengan mulut masih becok berkata-kata,
dia menyuap bubur itu bertubi-tubi ke
mulut ibunya, tercungap-cungap jadinya
wanita itu.

Tidak cukup dengan itu, air pula dituang
ke dalam gelas plastik dan dihulurkan
dua biji ubat kepada wanita itu dan
menyuruhnya telan.

Saya patah selera untuk makan dan
memberi perhatian kepada ‘drama’ di
depan mata saya itu. Saya perhatikan
wanita tua itu terkebil-kebil memandang
anaknya seolah-olah minta dikasihani dan
jangan memaksa dia berbuat demikian.

Sayang sekali, perasaan si ibu rupanya
tidak difahami oleh anak. Mahu tidak
mahu ditelan juga ubat itu.

Tidak sampai lima minit terdengar suara
seperti orang tercekik, diikuti
batuk-batuk yang semakin lama semakin kuat.

Beberapa pelanggan dikeliling berhenti
makan dan memerhati ke arah wanita itu
dan anak-anaknya.

Sebaik berpusing ke arah mereka,
masing-masing berpaling semula dan
menutup hidung.

Rupa-rupanya orang itu sudah memuntahkan
semua isi perutnya kerana terlalu
didesak supaya menelan bubur dan ubat
itu. Seketika keadaan di situ menjadi
kecoh apabila anak-anaknya mula
menengking dan marah-marah.

Perasaan kasihan menyelubungi hati saya
namun apa daya hendak menolong. Tumpuan
kepada makanan di depan turut terjejas.

Beberapa pelanggan saya lihat mula
merungut... keadaan bau juga mula tidak
menyenangkan.

Lima minit kemudian, seorang pekerja di
restoran itu segera masuk membawa
pengelap dan penyapu serta satu baldi air.

Wajah pekerja muda itu juga
berkerut-kerut dan hidungnya kembang
kempis menahan bau. Dalam masa tidak
sampai sepuluh minit saya lihat seorang
demi seorang pelanggan keluar
meninggalkan restoran tanpa menghabiskan
makanan yang masih banyak berbaki.
Begitu juga saya, bukan kerana jijik
tetapi tidak sampai hati melihat orang
tua itu dimarah anak-anaknya. Sayu benar
hati saya.

Apa yang saya pelik kenapa orang tua
yang uzur itu dibawa ke situ sedangkan
sepatutnya dia berehat di rumah dengan
selesa.

Kalau ia pun ke klinik untuk rawatan,
lebih baik jangan singgah makan di
tempat terbuka, beli bungkus dan bawa
balik. Ini tidak, dia dipaksa pula makan
bubur dan ubat. Anak-anak patut faham
ini bukan di rumah. Kalau ia pun sudah
sampai masa makan ubat, kenapa tidak
diberi sebelum mereka keluar rumah.

Kejadian itu bagi saya satu teladan yang
perlu diberi perhatian serius oleh
anak-anak.

Tidak salah membawa ibu yang uzur
berjalan-jalan untuk mendapatkan udara
luar tetapi perlu juga diingat jangan
sekali-kali membebankan minda mereka
dengan perkara yang bukan-bukan.

Lebih baik bawa mereka ke taman-taman
dan pusat rekreasi untuk bersenam atau
terapi daripada mengheret mereka ke
restoran segera yang tentunya bukan
tempat sesuai untuk mereka.

Ralat benar hati saya hari itu. Sedih
apabila melihat seorang ibu tua yang
uzur dimarah oleh anak-anaknya dengan
kata-kata kesat. Tersentuh hati saya
melihat mata kuyu wanita tua itu semasa
dimarah-marah oleh anak-anaknya. Hingga
ke saat ini masih terbayang di mata saya
bagaimana muramnya wajah wanita tua itu
diperlakukan begitu.

Tanpa meminta maaf kepada sesiapa, anak
perempuan wanita tua itu menyorong
ibunya keluar dari restoran tersebut.

Di dalam restoran, suasana makin sepi.
Yang tinggal hanya pekerja yang
ditugaskan membersihkan tumpahan makanan
ibu tua tadi. Kasihan dia...

Saya tidak menafikan gaya hidup boleh
diamal, tetapi pastikan ia tidak
melanggar batas kasih sayang dan hormat
kita kepada orang tua khasnya ibu bapa
apabila berada di khalayak.

Ingatlah, sebesar mana sekalipun
kesilapan ibu bapa, abaikan, maafkan
mereka dan berdoa selalu minta mereka
dilindungi daripada apa juga bahaya.

Menjaga ibu uzur besar pahalanya tidak
terkira ganjaran yang Allah S.W.T akan
berikan. Jangan sakiti hati mereka,
jangan biarkan air mata mereka menitis
sebaiknya gembirakan mereka selagi
hayatnya ada.

Menutup catatan, saya selitkan pesanan
telus untuk renungan bersama: Seorang
ibu yang melihat anaknya terjatuh tidak
akan menangis tetapi akan segera
membalut luka anaknya itu supaya anak
tersebut tidak akan merasa sakit.

Mengingatkan diri saya dan anda juga,
marilah kita berdoa tanpa jemu agar
kedua ibu bapa kita sentiasa di dalam
kesejahteraan di dunia dan akhirat.

“Ya Tuhanku, ampunilah dosaku dan dosa
kedua-dua ibu bapaku serta rahmatilah
(peliharalah) kedua-duanya seperti mana
mereka memelihara aku sewaktu aku
kecil.’’ Amin.

Salam.

Berhadapan Hantu

Sharing is Caring
Hantu yang berbungkus macam lepat
pisang baru masak
>ni memang mudah cari kelemahannya.
Kita hanya
>perlu bukak tali pengikat di atas
kepalanya dan
>tarik kain balutannya.
>Sudah tentu dia akan berasa malu rana
dia tidak
>pakai apa apa pun, selain kain kapan
pembungkusnya tu.

Langsuir
>Dia ni suka pandang muka kita, jadi
beranikan diri
>anda tenung balik muka dia sambil
jelir-jelir
>lidah. Kalau tak pun tunjuk cermin
muka kat dia,
>pasti dia tersipu-sipu malu.

Pontianak
>Hantu yang suka ketawa. Kalau
terserempak dengan
>dia, kita pun mestilah ketawa sama.
Kalau boleh kita
> cuba mengilai lebih kuat dari dia,
tentu dia boring.


Hantu Raya
>Hantu ni suka beraya dan suka menyamar
jadi tuan
>dia. Cara mengalahkannya senang saja,
sambutlah hari
>raya tiap kali jumpa dia, bagi duit
raya, ajak main meriam buluh,
suruh
>kacau dodol atau jaga lemang. Tentu
dia tak kacau kita sebab
banyak kerja dan aktiviti lain dia nak
buat.

Hantu Galah
>Hantu ni la yang paling tinggi di muka
bumi. Kalau
>terjumpa dia, kita hendaklah meniarap.
Pasti dia tak
>perasan kita ada disitu.

Jerangkung
>Dia ni ada kulit tapi nipis. Tinggal
rangka saja,
>dan paling mudah untuk menewaskannya.
Kita hanya perlu tunjal
dahinya dengan telunjuk dan lihat gerak-
gerinya mengimbangi badan
untukberdiri
tegak.

Toyol
>Lagi senang kalau nak kalahkan dia,
bagi duit satu
>sen berguni-guni. .nanti dia ingat
duit emas, lepas tu
>dia pikul bawak balik bagi tuannya...
lepas tu sah-sah lah dapat
penampau Jepun dari tuannya kerana mana
nak tukar duit satu sen
banyak2 tu

Hantu Ponteng
>Yang ni payah sikit nak cakap sebab,
hantu-hantu ni
>cam korang lerrr..takder kerja lain
asyik ponteng kerja, lepaih tu
blogging..macam sekarang nih..sah-sah
tengah ponteng
nie..macamana nak jawab..korang sendiri
gak jadik hantu..jadi
bawak-bawaklah buat kerja ... ..
hehehehehe

LEPAS BACE NIE DAH TAK YAH TAKUT2
NGANHANTU..TAKUT PADA DIRI SENDIRI
SEBAB KADANG2 DIRI SENDIRI
LEBIH MENYERAMKAN DARIPADA
HANTU!!!!!!! !"

Friday, April 04, 2008

Cerita Menyayat Hati Mak Cik Tua

Sharing is Caring
Suatu petang di sebuah 'supermarket' .... Seorang lelaki muda tengah berjalan di bahagian barang-barang dapur apabila dia terperasan
seorang perempuan tua yang tengah memandangnya dengan mata yang tak berkelip-kelip. Lelaki muda itu pun terasa pelik..dia terus berjalan
ke bahagian buah-buahan tapi dari ekor matanya dia perasan lagi yang perempuan tua tu masih juga memandang dan mengekorinya. Last-last
lelaki tu pun buat dek jer...sebab dia ingat dia yang perasan. Lepas mengambil dua tin sardin dan lima biji epal, lelaki muda tu pun berjalan
menuju ke kaunter untuk membayar barang-barangnya tetapi di pertengahan jalan perempuan tua tadi tuh cepat-cepat memintas dan berdiri di depannya.

"Maafkan makcik nak!!" kata perempuan itu. "Makcik minta maaf bebanyak kiranya anak tak selesa dengan pandangan makcik tadi. Makcik
bukannya apa, cuma wajah anak ni serupa macam arwah anak makcik yang meninggal bulan lepas" Mendengarkan kata-kata perempuan
tua itu barulah dia faham kenapa perempuan itu asyik aje memandangnya.

Timbul rasa kesian di hati lelaki itu. "Oh, begitu ke ceritanya makcik? maaflah saya tak tahu. Ada apa-apa yang boleh saya bantu?" tanya lelaki muda itu.
"Aaaa....mak cik ada satu permintaan kecil kalau anak tak keberatan" kata perempuan itu. "... bila makcik dah nak jalan keluar
boleh tak anak lambai dan cakap 'babai... mak!!'? Terubat betul rindu makcik jika anak dapat tolong sebab arwah anak makcik selalu
buat macam tuh pada makcik".

"Oh boleh... takde masalah" kata lelaki muda tu. Setelah cashier memasukkkan semua barang-barangnya ke dalam plastik,
perempuan tua itu pun berjalan keluar dan melambai tangannya ke arah lelaki muda itu. Lelaki muda itu pun melambaikan tangannya kembali
dan melaung "Babai,mak!! ! !". Setelah memerhatikan perempuan tua itu hilang dari pandangan dengan hati yang kesian, lelaki itu pun bergerak ke cashier untuk
membayar barang-barangnya. "Jumlah semuanya RM130.70 ye encik," kata cashier supermarket tuh. Terkejut lelaki tu mendengar kata-kata cashier tuh.
"Eh, kenapa mahal sangat ni cik, saya beli barang sikit jer macamana pulak sampai seratus lebih ni?" tanya lelaki itu. "Habis tuh mak awak kata awak nak
bayarkan untuk dia sekali!" kata cashier tuh.

"Haah??????? ! !!!"....